5 Jenis Laporan Keuangan Dalam Akuntansi yang Harus Anda Ketahui

laporan arus kas

Dalam sebuah perusahaan ada banyak sekali aspek yang bisa mempengaruhi kondisi bisnis anda. Ada beberapa cara yang bisa anda lakukan untuk memantau kondisi perusahaan anda. Salah satunya dengan melihat laporan keuangan akuntansi perusahaan. Standarnya, dalam akuntansi ada beberapa jenis laporan keuangan yang harus diketahui yaitu:

Laporan Laba Rugi (Income Statement)

Laporan pertama yang akan kita bahas adalah laporan laba rugi. Dari namanya saja, anda tentu tahu bahwa laporan ini berfungsi untuk memperlihatkan apakah perusahaan mengalami kerugian atau keuntungan dalam satu periode keuangan.

Selain untuk mengetahui keuntungan atau kerugian, laporan laba rugi dibuat untuk menginformasikan jumlah pajak yang harus dibayar oleh perusahaan, menjadi referensi evaluasi bagi manajemen perusahaan dan juga menyediakan informasi tentang efisien atau tidaknya langkah yang diambil oleh perusahaan dilihat dari besar beban yang dikeluarkan.

Pada dasarnya jenis laporan laba rugi terdiri dari dua bentuk yaitu:

1. Single Step

Untuk bentuk single step ini, alur dan juga pengelompokan akun lebih mudah. Hal ini karena semua pendapatan dan keuntungan di tempatkan di awal laporan laba rugi. Kemudian diikuti dengan seluruh beban atau biaya yang harus dikeluarkan atau ditanggung oleh perusahaan. Nah, selisih antara total pendapatan dan total beban inilah yang menunjukkan apakah perusahaan untung atau rugi.

2. Multiple Step

Nah, untuk laporan laba rugi berbentuk multiple step, anda harus memisahkan transaksi operasional dan non-operasional serta membandingkan biaya dan beban dengan pendapatan yang berkaitan. Pada laporan laba rugi bentuk ini, laba operasional akan memperlihatkan perbedaan antara aktivitas biasa dan aktivitas insidentil.

Secara umum ada 2 elemen yang masuk dalam laporan laba rugi yaitu semua jenis pendapatan dan kerugian. Kemudian dalam laporan laba rugi ini ada beberapa pembagian pos laba atau rugi yaitu laba/rugi kotor, laba/rugi operasi, laba/rugi sebelum pajak, laba/rugi bersih dan laba/rugi dari operasi berjalan.

Laporan Perubahan Modal

Di awal pembentukan atau pendirian perusahaan tentu akan selalu ada modal awal yang menjadi langkah pertama perusahaan beroperasi. Nah, jumlah modal awal ini pasti berubah sesuai dengan kinerja perusahaan. Misalkan perusahaan dalam periode tertentu mengalami kerugian, maka modal yang digunakan oleh perusahaan bisa berkurang. Sebaliknya jika perusahaan mendapat laba maka modal akan bertambah.

Jadi secara umum, laporan perubahan modal akan menyediakan informasi terkait jumlah modal yang dimiliki oleh sebuah perusahaan dalam periode tertentu. Dalam laporan ini, anda bisa melihat perubahan yang terjadi pada modal sekaligus dengan penyebab perubahan yang terjadi. Beberapa data khusus yang diperlukan untuk menyusun laporan perubahan modal adalah modal awal periode, pengambilan dana pribadi oleh pemilik dalam periode yang bersangkutan dan juga total laba atau rugi bersih perusahaan dalam periode yang terkait. Mengingat, untuk menyusun laporan perubahan modal dibutuhkan data laba rugi, maka jelas laporan ini dibuat setelah laporan laba rugi.

Neraca (Balance Sheet)

Dalam akuntansi, neraca lebih dikenal dengan nama balance sheet. Secara umum, laporan ini dibuat untuk menunjukkan kondisi, posisi dan informasi keuangan sebuah perusahaan pada periode tertentu. Penyusunan laporan neraca ini membuat anda bisa melihat beberapa data penting seperti jumlah aset perusahaan, kewajiban (hutang/liabilitas) dan ekuitas (modal) perusahaan.

Jadi secara keseluruhan ada 3 elemen yang dimiliki oleh neraca yaitu aset, liabilitas dan ekuitas. Jika kita kembali ke pemahaman dasar akuntansi maka bisa kita simpulkan bahwa laporan neraca ini sangat berhubungan dengan rumus dasar akuntansi yaitu

“Aset=Liabilitas+Ekuitas”

Laporan Arus Kas (Cash Flow Statement)

Laporan arus kas juga dikenal dengan nama laporan cash flows. Laporan ini dibuat untuk menunjukkan aliran masuk dan keluar kas perusahaan pada periode tertentu. Selain itu, laporan arus kas juga difungsikan sebagai indikator jumlah arus kas di periode yang akan datang. Laporan arus kas juga digunakan sebagai salah satu alat pertanggungjawaban arus kas masuk dan keluar selama periode pelaporan.

Contoh alur kas masuk bisa dilihat dari hasil atau pendapatan kegiatan operasional atau pinjaman. Kemudian untuk alur kas keluar bisa dilihat dari beban biaya yang dikeluarkan perusahaan untuk kegiatan investasi dan operasional.

Catatan Atas Laporan Keuangan

Nah, jenis laporan keuangan terakhir yang harus anda ketahui adalah catatan atas laporan keuangan. Jenis laporan ini mungkin masih asing untuk anda karena faktanya beberapa orang lebih fokus pada 4 laporan keuangan lain. Padahal laporan keuangan yang satu ini sangat penting dan bisa membantu anda untuk lebih memahami laporan keuangan secara keseluruhan.

Catatan atas laporan keuangan ini dibuat untuk memberikan penjelasan yang lebih rinci terkait dengan hal-hal yang tertera dalam ke-4 laporan keuangan lainnya. Bahkan dalam laporan keuangan ini juga disediakan penyebab atau alasan yang berkaitan dengan data yang tersaji dalam laporan keuangan.

Sumber : ukirama.com

http://belajar-cara-membuat-website.blogspot.co.id

http://ide-peluang-bisnis.blogspot.co.id/p/jasa-kpi.html

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *